Download Suara Burung Gereja Tarung Ribut Mp3

Download Suara Burung Gereja Tarung Ribut Mp3

Download Suara Burung Gereja Tarung Ribut Mp3Di bawah ini, telah kami sediakan kumpulan suara burung gereja tarung dengan beragam variasi suara kicauan dalam format Mp3 untuk masteran dan pancingan.

Namun Sebelum mendownload suara burung gereja, yuk kita simak penjelasan di bawah ini dalam hal perawatan burung gereja.

Memilih pakan yang berkualitas untuk burung gereja agar burung selalu tampil aktif dan rajin berkicau merupakan perawatan yang harus dilakukan setiap harinya.

Burung gereja merupakan burung cukup mudah untuk ditemukan di Indonesia sendiri, karena memang burung ini mudah untuk beradaptasi dengan lingkungan baru, meskipun di lingkungan tersebut banyak manusia.

Namun, terkadang bagi beberapa orang ingin memelihara burung gereja tersebut, entah itu di pelihara karena lucu, atau di pelihara sebagai untulan.

Bagi yang tertarik untuk memeliharanya, maka ada beberapa hal yang perlu untuk di persiapkan selain memberikan pakan saja, karena yang namanya burung liar, apalagi burung gereja tersebut hasil tangkapan liar, biasanya burung masih belum jinak.

Yang namanya burung belum jinak, maka dalam pemeliharaannya tersebut akan sulit dilakukan, jadi sebelum memutuskan memeliharanya, ketahui terlebih dahulu tentang cara menjinakannya.

Meski saat ini burung ini masih berjumlah banyak dan tersebar di seluruh dunia tapi ternyata semakin lama populasi dari burung ini semakin berkurang. Jika kita tidak menjaga burung gereja ini dari sekarang, tidak mustahil loh suatu saat nanti burung ini akan punah.

Biar kita bisa sama-sama menjaganya, yuk kenalan lebih dekat dengan burung yang satu ini. Di artikel ini kita sama-sama akan mencari tahu segala hal tentang burung mungil ini mulai dari, habitat, ciri-ciri, cara memeliharanya, dan sebagainya.

Burung gereja

Nama lain dari burung ini adalah burung pingai dan termasuk jenis burung pipit kecil. Burung ini memiliki nama latin Passer domesticus dan masuk dalam family Passeridae. Saat ini, status konservasi dari burung yang satu ini masih masuk dalam kategori risiko rendah.

Hal yang tidak kalah menarik adalah dunia internasional menetapkan sebuah hari yang khusus disematkan sebagai hari burung gereja se-dunia. Hari tersebut jatuh pada tanggal 20 Maret. Pencetus ide tersebut berasal dari Lembaga yang ada di India dan Perancis.

Habitat Burung gereja

Burung yang satu ini bisa kamu jumpai di mana-mana. Baik di daerah permukiman penduduk, daerah pertanian, maupun gudang-gudang yang masih dekat dengan lahan sawah ataupun pepohonan. Dapat dikatakan bahwa burung ini cukup dekat dengan manusia.

Dahulu kala, burung ini dapat ditemui di tiga benua yaitu Asia, Afrika, dan Eropa. Tetapi mungkin karena ukurannya yang kecil dan mudah dibawa kemana-mana, burung ini pun akhirnya menyebar ke Australia dan Amerika melalui perantara manusia.

Di Indonesia sendiri burung cokelat mungil ini banyak dijumpai di daerah barat dan tengah Indonesia atau lebih tepatnya di Bali, Jawa, Sumatera, dan Kalimantan.

Populasi Burung gereja

Menurut penelitian dari dataran Inggris ternyata populasi burung ini sudah merosot hingga 95%. Ada banyak faktor yang menyebabkan populasi burung ini berkurang baik factor alami atau bukan.

Untuk sebab alami, burung-burung ini banyak yang mati akibat dimakan oleh kucing. Kalau factor alami, penyebab berkurangnya populasi dari burung ini adalah karena pengaruh polusi udara, penggunaan peptisida di luar batas kewajaran dan habitat yang semakin berkurang.

Ciri-ciri Burung gereja

Walau burung yang satu ini mudah ditemui, tetapi mungkin sebagian besar dari kamu belum terlalu tahu dengan ciri-cirinya. Bisa jadi karena saat kamu hendak melihat lebih dekat, eh burungnya sudah pergi terbang menjauhi kamu.

Oleh karena itu, di bawah ini akan dijelaskan ciri-ciri dari burung yang satu ini. Baca baik-baik ya, siapa tahu bisa kamu cocokkan sendiri saat bertemu dengan burung ini di luar rumah.

  • Memiliki badan yang kecil

Nah mungkin badan yang kecil ini salah satu factor kenapa burung ini dapat dengan mudah dimangsa oleh kucing ataupun predator lainnya. Secara umum, memang ukuran tubuh dari burung ini hanya sekitar 14 cm atau kira-kira seukuran segenggam tangan orang dewasa.

Tetapi jangan salah, meski kecil tetapi tubuhnya berisi sehingga terlihat gempal. Hal ini yang terkadang membuat orang suka untuk melihatnya karena dianggap menggemaskan. Apalagi ditambah dengan paruh kecil yang ada di kepalanya.

  • Umumnya berwarna cokelat

Biasanya burung ini memiliki warna coklat sebagai warna yang mendominasi tubuhnya. Tetapi, kalau kamu perhatikan lebih detail akan ada bulu berwarna kelabu yang juga ada di tubuh burung ini.

  • Cepat berkembangbiak

Salah satu sebab dari banyaknya populasi burung ini adalah karena proses berkembangbiaknya relative cepat. Burung betina dapat menghasilkan hingga 6 telur sekali bertelur.

Waktu untuk mengeramnya juga tidak lama berkisar antara 10 sampai 12 hari dan semua telur akan menetas. Tetapi memang, tidak semua telur yang menetas tersebut dapat hidup hingga dewasa.

Dari 6 telur tersebut, mungkin hanya sekitar 2 sampai 3 burung saja yang dapat bertahan hingga dewasa. Sisanya akan mati sebelum beranjak dewasa.

Keunikan Burung gereja

Mudah ditemui di mana saja bukan berarti burung yang satu ini tidak punya keunikan loh jika dibandingkan dengan burung-burung lain. Sebaliknya, banyak hal-hal unik yang mungkin kamu belum tahu tentang burung ini.

Penasaran? Cuss cari tahu apa saja keunikan burung mungil ini lewat tulisan di bawah ini.

1.      Asal usul nama burung gereja

Ada enggak sih yang penasaran kenapa burung ini dinamai seperti itu? Ternyata hal tersebut disebabkan burung ini yang suka hinggap di bangunan-bangunan tinggi saat sedang melakukan migrasi.

Nah, zaman dahulu bangunan-bangunan yang tinggi biasanya merupakan gereja. Karena burung-burung ini membuat sarang di langit-langit bangunan gereja itulah akhirnya masyarakat menamai burung tersebut menjadi burung gereja.

2.      Memiliki bau khas

Meski lucu dan menggemaskan karena ukuran tubuhnya yang mungil, tetapi burung yang satu ini ternyata memiliki bau khas yang tidak sedap kalau kamu dekati. Nah, mungkin kalau sesekali berpapasan kamu tidak akan terlalu memperhatikan bau burung ini.

Tetapi bagaimana kalau dia membuat sarang di atap rumah kamu? Tentu jadi cukup mengganggu kan.

Nah sebenarnya cara mengusir burung ini tidak sulit sih. Cukup dengan menaruh beberapa kapur barus di sarang burung sebagai alat pengusir maka mereka akan segera pergi karena tidak suka akan baunya.

3.      Tidak takut dengan manusia

Mungkin karena memang sering berada di tempat yang dekat dengan tempat tinggal masyarakat, burung ini jadi tidak takut dengan manusia. Mereka cenderung “bandel” sehingga jangan heran kalau mereka berani untuk membuat sarang di atap rumah kamu.

Tidak hanya itu saja. Saking tidak takutnya dengan manusia sesekali mereka juga berani untuk terbang masuk rumah loh. Buat yang suka dengan hewan tentu ini tidak menjadi masalah tetapi bagi yang tidak suka, kamu bisa mengusirnya dengan cara yang baik.

4.      Sempat dicurigai sebagai pembawa virus

Kamu tentu tahu kan dengan flu burung yang pernah marak beberapa tahun yang lalu. Nah, karena kedekatan burung ini dengan manusia, burung mungil ini sempat dicurigai menjadi salah satu hewan yang menyebarkan virus tersebut.

Sayangnya dugaan tersebut belum dapat dibuktikan apalagi di Indonesia sendiri saat itu penelitian terkait burung ini masih belum digarap secara serius.

5.     Penanda Lingkungan Bersih

Sering melihat burung ini berkeliaran di sekitar tempat tinggal kamu? Kalau iya, berarti kamu harus berbangga hati. Sebab, berarti tempat tinggalmu merupakan daerah dengan udara yang cukup bersih.

Memang sih belum ada penelitian resmi terkait hal ini sehingga sifatnya masih berupa dugaan. Tapi kalau dipikir secara sederhana, manusia saja akan rusak kesehatannya jika terkena polusi terus menerus apalagi burung yang kerjaannya terbang terus di langit.

 

Cara Menjinakan Burung Gereja dan Perawatannya

Perubahan hidup di alam liar dan di dalam sangkar ketika di pelihara pemiliknya, tentunya akan membuat burung menjadi tidak nyaman karena belum terbiasanya.

Dan dari belum terbiasa hidup di sangkar, maka biasanya burung akan cenderung tidak mau diam, apalagi ketika di dekati oleh pemiliknya.

Agar burung ketika di simpan di sangkar santai ketika di dekati oleh manusia, maka berikut adalah tips cara menjinakannya.

  1. Jauhkan dari hewan predator

Burung gereja yang belum jinak, atau yang sudah jika sekalipun, sebaiknya jauhkan dari hewan predator seperti kucing, tikus, anjing dan hewan lainnya, karena selain dapat menakuti burung dan mengintimidasi burung, burung gereja bisa jadi santapannya.

Jadi, intinya meskipun burung awalnya burung gereja jinak dan sering di takuti oleh hewan predator, bisa menjadi giras kembali, apalagi yang masih belum jinak

  1. Simpan di tempat yang cukup ramai

Menyimpan burung gereja yang belum jinak di tempat yang ramai, untuk membuat burung menjadi terbiasa ketika di dekati oleh manusia.

Pada awalnya mungkin burung akan takut, loncat-loncat di sangkar karena ketakutan ketika di dekatnya ada manusia.

Namun, hal tersebut akan berjalan beberapa minggu saja, toh, ketika setiap hari burung di simpan di tempat ramai dan sering ketakutan, maka ketika burung sudah capek, akan berhenti sendiri.

Pada beberapa minggu, ketika burung belum jinak, mungkin bulu burung akan rusak, karena sering menabrak-nabrak sangkarnya, namun ketika sudah jinak, nantinya bulu yang rusak akan tumbuh kembali.

Hal yang harus dihindari dalam penyimpanan burung gereja yang belum jinak, sebaiknya jangan di simpan di tempat sepi, karena burung akan sulit jinak, karena tidak terbiasa di dekati manusia.

  1. Berikan sangkar kecil terlebih dahulu

Selama burung gereja jinak, sebaiknya gunakan sangkar yang kecil terlebih dahulu, agar ketika burung takut dan loncat-loncat di sangkarnya tidak terlalu berlebihan.

Ketika burung terlihat tanda-tanda terlihat sudah mau jinak, dengan ciri-ciri burung tidak terlalu takut terhadap pemiliknya atau menusia, maka ganti sangkarnya dengan sangkar yang lebih luas, khusus untuk burung gereja.

  1. Sering di pegang

Agar burung nyaman dan tidak ketakutan terhadap manusia, sebaiknya untuk membangun kedeketan manusia dan burung , maka sering-seringlah untuk di pegang.

Untuk beberapa minggu, mungkin burung akan masih belum terbiasa dan masih merasa takut, tapi lambat laun burung akan nyaman dan tidak takut.

Makanan Burung Gereja

Burung apapun itu, perlu asupan gizi, termasuk burung gereja, butuh asupan pakan yang lengkap gizinya, seperti asupan protein, karbohidrat, serat dan juga vitamin.

  1. Serangga

Pakan yang mengandung protein, dapat membuat burung menjadi rajin untuk berkicau, karena dengan asupan protein yang tinggi dapat memicu burung menjadi naik birahinya dan menjadi rajin untuk berkicau.

Untuk memberikan asupan protein, maka bisa memberikan pakan dari kroto,belalang, jangkrik.

  1. Padi

Untuk memenuhi asupan karbohidrat untuk burung gereja, maka bisa memberikan pakan dari padi. Selain itu padi juga memiliki kandungan protein, meskipun tidak sebesar sumber pakan dari serangga.

  1. Jagung

Untuk memberiakn pakan dari jagung, rekan-rekan bisa memberikan sumber makanan dari jagung, bisa membelinya di kios burung.

Namun, jika ingin memberikan jagung langsung, maka sebaiknya di potong-potong terlebih dahulu, karena ukuran jagung terlalu besar untuk burung gereja, sehingga harus di potong kecil terlebih dahulu.

  1. Beras Merah

Beras merah juga merupakan pakan yang disukai oleh burung gereja, namun dalam pemberiannya sebaiknya di tumbuk dulu hingga berbentuk kecil, agar burung bisa dengan mudah untuk mengkonsumsinya

Nah, demikianlah pakan burung gereja yang bisa di berikan untuk burung gereja sebagai referensi. Namun, agar burung tercukupi kebutuhannya gizinya dengan lengkap, maka bisa mencampur pakan seperti yang telah di sampaikan di atas.


Suara Burung Gereja Variasi 1 => Download
Suara Burung Gereja Variasi 2 => Download
Suara Burung Gereja Variasi 3 => Download
Suara Burung Gereja Variasi 4 => Download


 

 

Perawatan Burung gereja Agar Gacor

Beberapa tahun belakangan mulai banyak yang memelihara burung yang satu ini sebagai master favorit. Burung ini pun bisa didapatkan dengan mudah misalnya dengan membelinya di tempat jual beli hewan. Harganya pun beragam mulai dari ribuan hingga di atas seratus ribu.

Selain membelinya langsung, walau sedikit ribet tetapi ada juga sih yang mendapatkan burung ini dengan cara menangkapnya langsung. Nah, Buat kamu berniat atau sudah memelihara burung kecil ini coba ikutin tips di bawah ini ya biar dia cepat gacor.

1.      Rutin melatih

Pengen punya burung gacor tetapi malas melatihnya? Yah.itu sama saja bohong. Kamu harus meluangkan waktu secara rutin untuk melatih burung-burung ini. Kalau kamu bekerja, usahakan sekitar 30 menit setiap pagi sebelum berangkat burung-burung ini dilatih.

Sebaiknya sih burung tersebut kamu latih tiap hari. Tetapi jika sibuk maka buatlah jadwal sepekan berapa kali kamu bisa melatihnnya. Jika yang kamu miliki hanya satu burung, kamu bisa loh memancing peliharaan kamu agar gacor dengan mendengarkan rekaman burung lain.

2.      Mereka juga suka reward

Enggak hanya manusia saja yang suka diberikan hadiah tetapi hewan peliharaan juga pasti senang diberikan sesuatu atas usaha mereka. Misalnya, setiap kali burung ini mengalami peningkatan kemampuan kamu berikan makanan yang spesial berbeda dibandingkan biasanya

3.      Jemur secara berkala

Engga Cuma manusia saja yang butuh sinar matahari tetapi hewan peliharaan kamu juga butuh loh. Oleh karena itu, jangan lupa agar setiap hari burung ini kamu jemur agar terkena sinar matahari.

Menjemur burung ini tidaklah lama, hanya sekitar 2 jam. Kamu cukup menaruh sangkar berisi burung di tempat yang terkena sinar matahari. Biar aman, jemurlah burung ini di tempat yang masih terjangkau oleh pandangan kamu ya.

4.      Bersihkan burung peliharaan kamu secara rutin

Saat pertama kali mendapatkan burung ini, kamu wajib untuk membersihkannya. Meskipun burung tersebut dibeli di toko hewan tetapi kan kamu tidak tahu secara pasti apakah mereka bersih atau engga.

Apalagi kalau kamu mendapatkan burung ini dengan cara menangkap sendiri di alam liar. Pasti sudah banyak kotoran yang menempel di badan burung tersebut yang perlu kamu bersihkan agar hewan ini menjadi lebih nyaman.

Selain itu, kamu juga bisa buat jadwal tersendiri kapan burung-burung ini harus dibersihkan. Karena walaupun di dalam sangkar saja tetapi pasti ada kotoran yang tetap masuk ke dalamnya.

5.      Sangkar yang nyaman

Kondisi dari tempat tinggal burung juga perlu kamu perhatikan. Belilah sangkar yang bagus agar burung betah tinggal di dalamnya. Karena jika tidak nyaman tentu hewan peliharaan kamu akan uring-uringan dan malah tidak mau gacor.

Selain itu, bersihkan sangkar secara berkala. Karena banyak makan otomatis kotoran yang dikeluarkan oleh burung yang satu ini juga banyak. Sehingga jika tidak kamu bersihkan sangkar tersebut akan penuh oleh kotoran.

Selain akan menimbulkan bau yang tidak sedap, hidup di tengah-tengah kotoran tentu tidak akan berdampak bagus bagi kesehatan peliharaan kamu.

Menarik kan mengetahui banyak hal tentang burung yang satu ini? Jika kamu sedang berjalan-jalan dan menemukan burung gereja sedang banyak berkeliaran di sekitar lokasi, enggak ada salahnya loh bermain bersama dengan cara memberikan mereka makanan.


Itulah Link Download Suara Burung Gereja Tarung Ribut Mp3 dengan beraga variasi suara kicauan yang burungkacer.com bagikan untuk sobat kicaumania.

No comments for "Download Suara Burung Gereja Tarung Ribut Mp3"